Ultra

TMBT 50KM Ultra Trail 2016

Colour Coil TMBT 2016

The Most Brutal Beautiful Thing (TMBT)

Borneo Ultra Trail Sdn. Bhd28/10/2016, jam 10 malam  — Kurang 10 jam sebelum acara TMBT, aku dan brother Musli memulakan perjalanan dari rumah menuju ke Kampung Lingkubang, Kota Belud yang menjadi lokasi starting line untuk TMBT 2016.

Setelah hampir dua jam setengah perjalanan menaiki land cruiser BG60 milik brother Musli melalui jalan Tamparuli, akhirnya kami tiba di Kampung Lingkubang sekitar jam 12.30 pagi. Setelah tiba di sana, kami segera mencari dan mengenal pasti lokasi starting line untuk acara esok. Selepas menjumpai lokasi starting line, aku dan adikku kembali ke kereta untuk berehat melelapkan mata. Jam pada waktu itu menunjukkan hampir pukul 1.00  pagi, bermakna aku ada kurang daripada 5 jam untuk tidur sebelum acara bermula jam 7 pagi pada keesokan harinya.

29/10/2016 — Seawal sekitar jam 5.30 pagi, bas yang membawa runner-runner yang menginap di hotel sudah membanjiri lokasi. Selain peserta tempatan; Sabah, Sarawak dan Semenanjung, terdapat beberapa peserta dari luar negara seperti Brunei, Indonesia, Thailand, Filipina, Australia, US, UK dan beberapa lagi negara luar yang lain. Boleh semak maklumat peserta di website Racematix di sini.

Musli sibuk membantu memeriksa semula mandatory kit yang perlu di bawa, sementara itu, aku mula mengambil sarapan ringan sebagai alas perut, memandangkan tiada drop bag disediakan bagi peserta kategori 50km, aku pastikan semua kelengkapan mencukupi untuk sampai ke finishing line.

img_5241

Ready for exploring the beautiful brutal trail

Antara barang keperluan yang ada dalam beg aku masa tu; rokok Era & mancis, Nuun, 2nd Surge energy gel, coklat Snickers, pain killer, handyplast, baju hujan, air 1 liter, handphone, emergency blanket, headlamp, earphone, reflective vest, blinking light. Continue reading

Trail Running

Sinetron Bring Me To Buayan 50KM

Tatkala halusinasi melanda…
Minda berperang…
Fizikal sudah tidak berupaya…
Suara halus menjelma…
Seperti gollum, berbicara umpama ada teman disisi…
Namun hakikat, berbicara dengan diri sendiri…

“Aku boleh selesaikan course ini, aku boleh, ini bukan kali pertama.”

“Ah, kau DNF lah, ini diluar kemampuan kau, kau sudah tidak mampu, kau lihatlah keadaan dirimu sekarang, habis sudah tenaga yang ada, tiada apa yang tinggal.”

“Hello, excuse me, aku punya semangat juang yang tinggi, aku boleh, kau ingat! aku pernah jadi ultra finisher, aku tahu apa yang aku sedang buat sekarang!

“Muahahahahahahahah… Karut!! Temberang!! Kau hanya omong kosong, kau fikir semua ultra sama? Dan helllllo, kau hanya pernah finisher ultra sekali, ingat tu, SEKALI sahaja. Kau sudah lupa masa tu macam mana? Kau sudah lupa yang buasirmu terbonjol keluar?… dan sekarang kau cakap yang kau boleh? Kemon lah, realistik sikit, bukan semua ultra sama feel dia, dan sekarang kau tengok dirimu, apa sudah jadi? Huh! Kau omong kosong. Sudah! Dengar kataku, DNF saja, kau teruskan perjalanan dan cari checkpoint atau water station, kau bagi tau krew yang kau mau DNF!”

Continue reading